Sejarah PDKB di Dunia

Print
Published on Friday, 09 December 2011

Pada  tahun 1960, Harold L. Roden, seorang insinyur praktisi tegangan tinggi dari perusahaan pelayanan Tenaga Listrik Amerika, berkerjasama dengan Dr. Charles D Miller, seorang insinyur peneliti muda perusahaan Ohio Brass, mengadakan sebuah program pengujian untuk mengevaluasi faktor-faktor yang tidak diketahui dan aspek keselamatan dari metode barehand. Metode ini telah dikembangkan dan disempurnakan dalam pengujian mereka, sehingga dapat dilakukan oleh semua pelaksana dalam pemeliharaan bertegangan saluran tegangan tinggi.

Tiga alasan utama yang menyebabkan metode barehand digunakan :

(a)      Kurangnya sistem interkoneksi transmisi sehingga pekerjaan dalam keadaan bertegangan menjadi sangat penting.

(b)      Bertambahnya ukuran konduktor dan asesorisnya menyebabkan penggunaan hot stick menjadi kurang praktis.

(c)       Bertambahnya tegangan sistem sehingga mengakibatkan bertambahnya jarak aman.

 

Teknik ini bukan merupakan pengganti metode lain dari pemeliharaan saluran bertegangan tetapi lebih merupakan sebuah prosedur pelengkap yang terkait dalam bidang ini. Hot stick dan live line rope merupakan komponen yang diperlukan pada sebagian besar pengoperasian metode barehand.

Penggunaan teknik “Sangkar Faraday” telah diganti dengan pakaian konduktif pada metode barehand. Dengan pakaian konduktif, intensitas listrik di tubuh pelaksana dapat dibatasi sehingga pelaksana dapat bekerja dalam kondisi yang aman dan nyaman meskipun bekerja pada tegangan yang tinggi.

Perkembangan PDKB

Pelaksanaan pekerjaan pada saluran listrik tegangan tinggi dengan cara PDKB telah ada sejak beberapa tahun yang lalu.

Dengan terus bertambahnya permintaan penggunaan listrik dan untuk memberikan pelayanan kepada konsumen dengan standar yang lebih tinggi tanpa memutus aliran listrik, sehingga penting untuk melaksanakan pekerjaan pemeliharaan dalam keadaan bertegangan.

Pemeliharaan saluran bertegangan pertama kali digunakan hanya untuk membuka saklar pemutus aliran. Meskipun cara ini pada pelaksanaannya terlalu lama, tetapi terbukti metode ini aman. Metode ini digunakan untuk waktu yang lama dan belum terpikirkan untuk mengembangkan metode ini untuk tujuan yang lain.

Pada awalnya peralatan PDKB dibuat secara industri rumah tangga, pada tahun 1913 di sebuah perusahaan di daerah Wapakoneta, Ohio, Amerika serikat. Dan mereka mengembangkan berbagai peralatan yang lebih halus dan efisien.

Pada tahun 1916 sebuah peralatan yang dikenal sebagai ”pengait listrik” telah dikenal di Atlanta, Geogia, Amerika Serikat. Alat ini  merupakan sebuah klem dengan pegas bertujuan untuk membuka rangkaian bertegangan. Penggunaannya memerlukan hot stick  untuk tujuan isolasi dan disarankan menggunakan peralatan tambahan lainnya yang akhirnya berkembang seperti grounding, paralel klem, pemegang konduktor, pengikat kawat, gergaji, comealong, dan saddle yang dipasang pada tower untuk menyokong peralatan tertentu.

Pada tahun 1918, di Taylorville, Illinois, Amerika, Perusahaan Tips Tool mulai memproduksi klem saluran bertegangan, klem pentanahan, tongkat klem. Beberapa tahun kemudian perusahaan yang sama memperkenalkan alat pemangkas pohon secara bertegangan, wire tong, stick, tower saddle dan aksesoris stick.

Peralatan saluran bertegangan pertama kali digunakan hingga tegangan 33 kV. tetapi banyak linesman ragu-ragu untuk melakukan pengoperasian hot stick pada tegangan ini. Karena ketakutan ini, banyak perusahaan membatasi pemeliharaan saluran bertegangan sampai dengan 22 kV. Karena linesman mulai menyadari bahwa penggunaan peralatan saluran bertegangan selalu menjaga mereka pada kondisi aman, ketakutan mereka untuk melakukan pekerjaan mulai hilang, hingga akhirnya pada tahun sampai tahun 1930 beberapa perusahaan mengijinkan pengoperasian saluran bertegangan pada 66kV, tidak lama kemudian menjadi 110 kV. Sampai akhir tahun tiga  puluhan ada berita yang menakjubkan, yaitu bahwa Saluran West Coast 220 kV telah sukses dikerjakan dalam keadaan bertegangan. Tonggak bersejarah yang lain terjadi pada bulan Maret 1948 ketika OG Anderson dan MR Parkin, ahli peralatan Saluran Bertegangan Perusahaan AB Chance mengganti isolator pada tower suspension pada tegangan 287 kV penghantar Hoover Dam, Los Angeles.

Pada tahun 1954, saluran 345 kV dikontruksi dan Chance sukses bekerja pada 330 kV untuk Listrik Indiana-Michigan dengan peralatan baru berupa alat kayu berlapis Maplac. Dengan datangnya/munculnya tegangan yang lebih tinggi dan stick yang lebih panjang, pencarian dimulai untuk peralatan yang baik, kuat dan ringan dengan kualitas dielektrik yang tinggi. Pada pertengahan 1950 stick isolasi dari bahan fiberglass telah digunakan sebagai peralatan saluran bertegangan; tahun 1959 Epoksiglas Chance muncul digunakan secara umum.

Berat merupakan faktor yang penting pada pekerjaan saluran bertegangan, karena kelelahan harus ditekan sampai tingkat minimum. Akhirnya pada tahun 1947 muncul pemikiran untuk membuat peralatan yang lebih ringan, lebih kuat dan lebih aman yang dikenal dengan epoksiglas. Kemudian, untuk keamanan dan kenyamanan pelaksana PDKB, AB Chance mulai membuat conductive suite.

Dalam perkembangannya, enginer merancang konstruksi tower yang lebih efisien dalam mendukung pelaksanaan pemeliharaan secara bertegangan.

Berbagai program pelatihan pun diadakan untuk mengembangkan berbagai teknik pemeliharaan secara bertegangan, sehingga pemeliharaan secara bertegangan mulai diimplementasikan di berbagai belahan dunia.

Get a better hosting deal with a hostgator coupon or play poker on party poker
Copyright 2011 Sejarah PDKB di Dunia. PLN Pusdiklat
Joomla Templates by Wordpress themes free